DUNIA MILITER TERKINI

Berita Militer Terkini dan Alutsista Militer Indonesia

Visby Class, Sweden Lawannya Trimaran Stealth Frigate

Sunday, August 24
[​IMG]




General data on the Visby Class corvette.



The first four Visby corvettes are for Mine Countermeasures (MCM) and Anti-Submarine Warfare (ASW).




The Visby (K31) was launched in June 2000 and is due to commission in 2006.



The stealth features of the Visby are designed to minimise detection.


The hull material is a sandwich construction comprising a PVC core with a carbon fibre and vinyl laminate.


The Visby is armed with rocket powered grenade launchers, depth charges and torpedoes for ASW.

The Bofors 57mm Mark III gun fires up to 220 rounds/minute.

Bofors 57mm Mark III gun fitted on a Visby Class corvette


 The Visby combined diesel and gas (CODAG) propulsion.

 

 The corvettes will be equipped with eight RBS 15 anti-ship missiles.

 

 The vessel has ROVs for mine hunting and mine disposal

 


The Visby Class of stealth corvettes were built for the Swedish Navy by the Swedish company Kockums (a subsidiary of ThyssenKrupp Marine Systems of Germany).

Construction began in 1996 at Kockums' Kalrskrona yard. The lead ship of the class, Visby (K31), was launched in June 2000 and was delivered to the FMV (the Swedish Defence Materiel Administration) in June 2002 for fitting with weapons and combat systems. The second, HMS Helsingborg (K32), was launched in June 2003 and delivered in April 2006. Harnosand (K33) was launched in December 2004. HMS Visby and Harnosand were officially delivered to the FMV in June 2006.

The other hulls are: Nykoping (K34), launched in August 2005 and delivered in September 2006, and Karlstad (K35), launched in August 2006.

Two corvettes, HMS Helsingborg and Harnosand, were delivered to the Swedish Navy in December 2009. The Swedish Navy has cancelled an option on a sixth vessel (Uddevalla K36).
"Visby is a class of stealth corvettes for the Swedish Navy."

The first four Visby corvettes for the Swedish Navy are for mine countermeasures (MCM) and anti-submarine warfare (ASW). The last vessel will be primarily for the attack and anti-surface warfare role.

A helicopter, such as the AgustaWestland A109M selected by Sweden, can land, take off, and refuel on the upper deck.

Design

The design of the Visby aims to minimise the optical and infrared signature, above water acoustic and hydroacoustic signature, underwater electrical potential and magnetic signature, pressure signature, radar cross section and actively emitted signals.

A stealth corvette of the YS 2000 design has a detection range of 13km in rough seas and 22km in calm sea without jamming. In a jammed environment, the Visby would be detected at a range of 8km in rough sea and 11km in calm sea.

The hull material is a sandwich construction comprising a PVC core with a carbon fibre and vinyl laminate. The material provides high strength and rigidity, low weight, good shock resistance, low radar and magnetic signature.

Command and control

The vessel's CETRIS C3 (command, control and communications) system consists of the Saab Systems 9LV mk3E combat management system, the MAST decision support aid and the integrated communications system.
"The Visby is equipped with a suite of ASW 127mm rocket-powered grenade launchers, depth charges and torpedoes."

The 9LV mk3 is based on open system architecture and uses the Windows NT operating system.

The SaabTech CEROS 200 radar and optronic fire control system has been ordered for the Visby and will be fully integrated into the combat management system.

The communications system has a high-capacity digital communications switch, developed by Danish company Maersk Data Defence (formerly Infocom) together with Karlskrona, which interconnects the voice and data communications channels. The system provides internal communications or open conference lines and access to external communications with various radio links and land-based networks.

Missiles
Visby vessels were not initially fitted with an air defence missile system, but could later be equipped with one. It has been reported that the Swedish government has selected the Umkhonto surface-to-air missile system, produced by Denel of South Africa. Umkhonto has infrared guidance, range of 12km and ceiling of 10,000m. The system is capable of engaging up to eight targets.

The corvettes are equipped with eight Saab Bofors Dynamics RBS 15 mk2 anti-ship missiles. The RBS 15 mk2 uses active Ku-band radar homing and has a range of more than 200km. The missile has a high subsonic speed, Mach 0.9, and is armed with a 200kg warhead. The missiles will be installed below deck and be fired through special hatches to maintain the vessel's stealth. The missiles' exhaust plumes will be managed in separate canals.
Anti-submarine warfare

The Visby is equipped with a suite of ASW 127mm rocket-powered grenade launchers, depth charges and torpedoes. There are three fixed 400mm torpedo tubes for Saab Underwater Systems Tp 45 anti-submarine homing torpedoes.

Gun

The Visby is equipped with a Bofors 57mm 70 SAK mkIII general purpose gun. The gun has a fully automatic loading system containing 120 rounds of ready-to-fire ammunition. The gun fires up to 220 rounds a minute to a maximum range of 17,000m.
Mine countermeasures (MCM)

The Visby carries Saab Bofors Underwater system ROVs (remotely operated vehicles) for mine hunting and the Atlas Elektronik Seafox ROV for mine disposal. The minehunting ROVs are a development of the Double Eagle mkIII.
"The Visby will carry Saab Bofors Underwater system ROVs."

The Visby corvettes are fitted with the Hydra multisonar suite from General Dynamics Canada (formerly Computing Devices Canada), which integrates data from a Hydroscience Technologies passive towed array sonar, C-Tech CVDS-26 dual-frequency active Variable Depth Sonar (VDS), C-Tech CHMS-90 hull-mounted sonar and data from the ROVs.

Sensors

Saab Microwave Systems (formerly Ericsson) Sea Giraffe AMB 3D C-band multi-role radar provides air and surface surveillance and tracking and target indication to weapon systems. It features 3D agile multi-beam technology and can handle multiple threats up to 20,000m (65,000ft) at elevations up to 70°.

ECCM (electronic counter countermeasures) capabilities include ultra-low antenna sidelobes and both frequency and code agility. The antenna has a rotation rate of 30rpm for surveillance and 60rpm for air defence.

There is also an I-band surface search and I/J-band fire control radar.

Countermeasures

The CS-3701 tactical radar surveillance system (TRSS) from EDO Reconnaissance & Surveillance Systems provides electronic support measures (ESM) and radar warning receiver (RWR) functions.
"Visby is equipped with a combined diesel and gas (CODAG) turbine arrangement."

Visby Class vessels are equipped with the MASS (multi-ammuntion softkill) decoy system from Rheinmetall Waffe Munition (formerly Buck Neue Technologien) of Germany.

MASS can launch up to 32 omni-spectral projectiles in a time-staggered configuration against anti-ship missiles and guided projectiles. The MASS decoy covers radar, infrared, electro-optic, laser and ultraviolet wavebands.

Propulsion

The Visby is equipped with a combined diesel and gas (CODAG) turbine arrangement. Four TF 50 A gas turbines from Honeywell and two MTU 16V 2000 N90 diesel motors are connected to two gearboxes which run two Kamewa waterjet propulsors.

The motors provide a maximum speed of 15kt for long duration and 35kt for short duration. The ship has rudders and bowthrusters for harbour manoeuvring.
Read more ...

India Luncurkan Kapal Perang Buatan Dalam Negeri

Saturday, August 23

Delhi — Pemerintah India akan meluncurkan sebuah kapal perang anti kapal selam buatan sendiri di galangan kapal Visakhapatnam, Sabtu (23/8/2014).

Majalah TIME melaporkan kapal perang bernama ‘INS Kamorta’ itu diluncurkan untuk memperkuat armada perangnya. Awal bulan lalu, PM India Narendra Modi juga meresmikan penggunaan kapal penghancur bikinan dalam negeri bernama INS Kolkata. Bahkan, angkatan laut India akan menambah lagi beberapa kapal perangnya.

Sejumlah pengamat pertahanan menilai, India berupaya menyaingi supremasi Tiongkok di kawasan Asia. India yang telah berhasil membangun dua kapal induk pembawa pesawat tempur, akan membangun kapal induk ketiga yang dijadwalkan akan selesai pada 2017. ‘’India ingin membangun kekuatan baru di kawasan Samudra Hindia. India ingin membangun pengaruhnya di kawasan tersebut,’’ tutur James Hardy, editor majalah Jane’s Defence Weekly

Hingga dewasa ini, sebanyak 70% dari seluruh produk petroleum dunia dan 50% kapal peti kemas dunia melalui Samudera Hindia. Tak heran bila kawasan itu menjadi kawasan paling strategi bagi zona maritim. Dan Tiongkok ingin menguasai kawasan tersebut, dengan membangun sejumlah pelabuhan komersial di sekitar wilayah itu, yang akhirnya kelak mengepung India.

‘’India mengetahui benar ancaman ekspansi Tiongkok ke wilayah Samudera Hindia,’’ ujar Hardy. ‘’Tak diragukan lagi, bahwa Tiongkok bergerak maju secara komersial ke kawasan itu untuk melindungi jalur lautnya. Juga melindungi jalur pengiriman minyaknya,’’ kata James Hardy menambahkan. Desember lalu, Tiongkok mengirim kapal selam nuklirnya di Samudera Hindia dan bertahan selama dua pekan untuk melakukan patroli anti perompakan.[bah]
Read more ...

Indonesia berebut ikan seharga mobil Mercy lawan 4 negara

Saturday, August 23

 
Laut ternyata menyimpan potensi luar biasa. Bayangkan saja, di kawasan perairan bebas Samudera Hindia, terdapat ikan yang berharga sama dengan merek mobil mewah bikinan Jerman, Mercedez Benz. Ikan ini dihargai lebih dari Rp 1 miliar per ekor.

Pengajar Institut Pertanian Bogor Suhana yang ikut dalam diskusi kelautan diselenggarakan Kamar Dagang dan Industri mengatakan ikan tersebut berjenis Blue Fin Tuna (Tuna Sirip Biru). Hanya lima negara boleh menangkapnya. Indonesia termasuk punya hak mencari ikan tersebut, tapi dengan kuota yang telah ditentukan.

"Harganya seharga mobil Mercy, itu ada di Samudera Hindia. Indonesia sendiri kuota hanya 750 ton per tahun," kata Suhana di Kantor KADIN , Jakarta, Jumat (22/8).

Selain Indonesia, negara lain yang boleh menangkap ikan ini adalah Jepang dengan kuota 3.000 ton per tahun, lalu paling banyak Australia dengan 5.000 ton per tahun. Barulah disusul Selandia Baru dan Korea Selatan.

"Indonesia paling sedikit kuotanya, padahal kita lokasinya paling dekat. Jepang dapat kuota banyak karena mereka klaim ikan ini berasal dari mereka dan berkembang biak di Samudera Hindia itu," tegasnya.

Untuk bisa menangkap dan menjual blue fin tuna, Indonesia dan 4 negara lain tergabung dalam organisasi yang disebut CCSBT. Negara selain kelima anggota kartel ini diharamkan menangkap blue Fin tuna, walaupun kapalnya berada di laut bebas.

"Menangkap tuna itu masuk organisasi itu, Indonesia baru aktif dalam 2-3 tahun belakang. Tanpa itu ilegal. Indonesia anggota aktif," jelasnya.

Untuk masuk anggota organisasi CCSBT ternyata tidak gratis. Indonesia harus membayar sekitar Rp 1 miliar per tahun yang anggarannya diambil dari APBN. Namun jika dihitung dari hasil ikan yang ditangkap, Indonesia masih untung banyak.

"Satu ekor ikan itu besar bisa ber ton-ton itu seharga Mercy per ekor. Ikan ini dijual ke Jepang untuk dikonsumsi. Sekarang kita minta perhatian pemerintah agar terus melobi dan kuota kita ditambah," kata Suhana.
Read more ...

Kehebatan truk Unimog 1300L yang dipakai massa Prabowo

Saturday, August 23


Menjelang pembacaan keputusan Mahkamah Konstitusi perihal tuntutan yang diajukan oleh pasangan calon presiden nomor urut 1, Prabowo-Hatta, Kamis (21/08) kemarin sempat terjadi kericuhan antara ribuan massa pendukung capres tersebut dengan aparat kepolisian.

Para pendukung Prabowo-Hatta sempat saling dorong dan adu pukul dengan aparat menggunakan tiga unit truk khas militer, Unimog 1300L, untuk menerobos kawat berduri yang dibentangkan untuk menghalau massa memasuki wilayah gedung MK.


Kelompok yang memakai mobil sekelas Unimog 1300L untuk demo sebenarnya sangat jarang dijumpai di Indonesia. Jelas saja, selain karena mobil sepanjang 5.540mm dan tinggi 2.830mm tersebut kerap dipakai sebagai kendaraan militer, penjualannya di Tanah Air tergolong eksklusif dan harus melalui pemesanan khusus terlebih dulu.

Di samping memiliki tubuh bongsor, pasokan tenaga sebesar 130 hp siap digelontorkan oleh mesin OM352 6-silinder buatan Mercy dan transmisi 8-percepatan menyempurnakan sosok Unimog 1300L sebagai truk militer yang tak gentar walau harus menghajar medan offroad.


Ketiga kendaraan besutan Mercedes-Benz yang bernomor polisi masing-masing D 8499 TC, D 8139 DI dan Z 8383 BH telah disita dan saat ini berada dalam pengawasan polisi. Pihak penyidik Polda Metro Jaya sendiri dikabarkan masih mengusut kepemilikan ketiga mobil buatan Jerman tersebut.



(kpl/sno)
merdeka
Read more ...

Pembelotan Pilot MiG-21F-13 Ke Israel

Saturday, August 23
Mig 21 Fishbed

MiG-21 adalah pesawat fenomenal. Di tahun 60-an, pesawat ini dianggap masterpiecenya Soviet. MiG-21 hingga hari ini sudah dibuat lebih dari 11.000 unit dan dioperasikan oleh berbagai negara di seluruh dunia. MiG-21 hadir sebagai arsenal Negara Negara Arab di era tahun 1960-an awal. Dan sekaligus menjadi jet tempur Soviet paling canggih di Timur Tengah pada era itu.

Setelah MiG-21 mulai terbang di kawasan tersebut, Israel menjadi khawatir Fishbed yang dimiliki oleh Negara Negara sekitarnya tersebut kemampuannya akan lebih superior dari arsenal pesawat tempur andalan mereka saat itu, Mirage III dari Perancis. Karena itulah mereka pun memutuskan bahwa mereka membutuhkan data data detail sebanyak mungkin mengenai kemampuan si MiG-21 tersebut. Hal tersebut dimaksudkan agar dengan adanya detail informasi tersebut, personel Angkatan Udara Israel dapat menyusun suatu taktik dan strategi tertentu sehingga mampu mengungguli pilot musuh dalam pertempuran.

Karena itulah, Angkatan Udara Israel pun mendesak Badan Intelijen Israel untuk segera mencari cara untuk mendapatkan segala macam informasi mengenai pesawat tempur baru tersebut, dan bila memungkinkan, mendapatkan unit utuh untuk dievaluasi.

Dan sekarang kita akan membahas bagaimana ceritanya Angkatan Udara Israel berhasil mendapatkan sebuah MiG-21 utuh dan laik terbang untuk di evaluasi.Pembelotan Pilot Irak Nomor 007 adalah kelakar AU Israel atas prestasi Mossad

Selasa pagi hari, 16 Agustus 1966, hal yang dianggap mustahil terjadi. Sebuah MiG-21, masterpiece dari industry kedirgantaraan Soviet saat itu, pesawat paling canggih dijajaran angkatan udara Negara Negara Arab, mendarat di pangkalan udara Hatzor, Israel.

Bagi blok barat, hal ini adalah suatu mimpi yang jadi kenyataan. Jaman perang dingin masa itu, MiG-21 adalah pesawat nomer satu blok timur, dan Amerika Serikat sama sekali tidak punya petunjuk dan informasi apapun mengenai pesawat ini, bagaimana pesawat ini dibuat, apa dan bagaimana kelemahannya, dan senjata dan taktik seperti apa yang harus dikembangkan untuk menghadapinya. Sebuah silver bullet dari Soviet.

Adalah seorang Kapten Munir Radfa, pilot MiG-21 Angkatan Udara Irak, akhirnya berhasil dibujuk untuk menerbangkan MiG-21 Fishbednya ke Israel, dengan janji bahwa keluarganya akan dibawa keluar dari Irak ke Israel untuk menghindari pembalasan rezim setempat, dan bahwa dia akan diberikan uang sebesar USD 300.000 untuk memulai hidup baru di Israel.

Mossad pun segera melakukan perannya. Satu persatu anggota keluarga Kapten Redfa diselamatkan ke luar negeri dalam berbagai alibi. Segera setelah seluruh keluarganya di selundupkan dengan selamat, Kapten Redfa menunggu ditugaskan Angkatan Udara Irak untuk misi latihan penerbangan jarak jauh di gurun sebelah barat Irak, yang sesuai dengan rencananya, akan menjadi permulaan pembelotannya.

Kapten Munir Redfa sendiri, pilot MiG-21 tersebut, mengatakan, bahwa dia memutuskan untuk membelot ke Israel karena penyesalan dan rasa bersalah setelah beberapa kali melaksanakan misi penyerangan desa desa Kurdi dengan bom Napalm.

Namun sesungguhnya, membelotnya Kapten Munir Redfa bukanlah aksi spontan. Pembelotan tersebut adalah hasil operasi intelijen yang berani dan luar biasa yang dilakukan oleh Mossad, badan intelijen Israel. Untuk pertama kalinya, sebuah MiG-21 berhasil didapatkan dalam operasi intelijen ini.

Awal mula operasi ini adalah ketika di tahun 1965 Israel mendapat informasi bahwa Soviet mensupply Mesir, Suriah dan Irak dengan MiG-21. Jendral Ezer Weizman, Komandan Angkatan Udara Israel pun meradang. Dia mendesak Mossad untuk mendapatkan segala macam data tentang MiG-21, dan kalau bisa mendapatkan pesawat itu sendiri demi keunggulan Israel.

Di Irak, Mossad mempunyai asset. Adalah Yosef Shemes, pengusaha Yahudi yang juga kolaborator Mossad. Yossef ini menjalin hubungan dengan ipar Kapten Redfa. Kala itu, lewat Yosef, Mossad mendapat informasi bahwa Redfa tidak nyaman dalam posisinya di Angkatan Udara Irak. Beberapa misi memaksanya melakukan pembumihangusan desa desa Kurdi dan ketika itu karirnya pun sedang terhambat. Beliau juga tertarik akan kemungkinan tinggal di luar negeri, terutama di Negara Negara Barat, sejak kunjungan resminya ke Amerika Serikat dalam rangka latihan militer. Yosef Shemes pun menjalin kontak antara pilot tersebut dengan Mossad.

Suatu waktu, Redfa melakukan perjalanan ke Roma, Italia, dimana dengan usaha Mossad, dia bertemu dengan seorang pilot Angkatan Udara Israel. Pilot tersebut menyelundupkan Redfa ke Israel dan beliau tinggal disana selama tiga hari. Disana, dia diyakinkan untuk membelot. Tanpa sepengetahuannya, Mossad mengambil gambar foto-foto Redfa selama kunjungannya di Israel. Hal itu dimaksudkan untuk menekan Redfa bilamana dia mengubah pikirannya untuk membelot ke Israel. Pada saat ini juga rencana rencana pembelotannya disusun.

Seperti disebutkan di awal, Kapten Redfa setuju untuk membelot dengan syarat seluruh keluarganya harus dibawa keluar terlebih dahulu dari Irak sebelum ia melakukan pembelotan.Flightplan pun disusun dan berhasil MiG-21 Fishbed yang digunakan Kapten Redfa

Setelah menunggu sekian lama, akhirnya kesempatan melakukan pembelotan pun muncul. Kapten Redfa diperintahkan untuk melakukan latihan terbang jarak jauh di sebelah barat Irak. Flightplan yang sudah disusun Mossad pun diingatnya kembali, di bukanya peta dan ditentukannya tujuan pembelotannya itu. Pagi hari selasa 16 Agustus 1966, personel Angkatan Udara Irak mempersiapkan MiG-21F-13 nomer 534 yang akan dipiloti kapten Redfa. Pesawat dipenuhi dengan bahan bakar karena misi hari ini adalah long range training.

Dan pada suatu titik, dia memisahkan diri dari formasi, dan berjuang terbang ke Israel. Sesuai dengan flightplan yang disepakati, dari Irak Kapten Redfa terbang melewati Yordania. Flightplan tersebut disusun dengan hati-hati, diperkirakan jalur tersebut berada diluar jangkauan radar radar milik Yordania.

Tetapi tetap saja, dua buah pesawat hawker Hunter milik Angkatan Udara Yordania di-scramble-kan untuk mengejar dan mencegat MiG-21F-13 yang diterbangkan Kapten Redfa. Tetapi, seperti yang sudah direncanakan sebelumnya, MiG-21 Fishbed C tersebut terbang dengan kecepatan tinggi dan ketinggian sekitar 30.000 feet, diatas kemampuan Hawker Hunter, membuatnya tidak mungkin dicegat kedua pesawat tersebut. Flightplan tersebut juga dirancang untuk menghindari wilayah penduduk, agar pesawat tersebut dapat ditembak tanpa membahayakan penduduk dibawah, jikalau dirasa pembelotan tersebut palsu, atau merupakan taktik penyerangan AU Irak.

Selepas wilayah udara Yordania, MiG-21 tersebut akhirnya masuk ke wilayah udara Israel di selatan laut mati. Angkatan Udara Israel pun juga sudah menyiapkan pengawal, 2 buah Mirage III, untuk menuntun MiG-21 tersebut ke pangkalan udara Hatzor. Setelah lebih dari 900 km, sampailah beliau di tujuannya.

MiG-21 tersebut terbukti berguna. Dengan pesawat ini Angkatan Udara Israel mengembangkan taktik sehingga berhasil menjatuhkan beberapa MiG-21 di perang tahun 1967. Dengan pesawat ini pula, Israel dapat menodong Amerika Serikat untuk mengijinkan Israel membeli F-4 Phantom, sekaligus mengakhiri embargo senjata Amerika yang sudah berlangsung sekitar 20 tahun.


militer.or.id
Read more ...

Bartini Beriev VVA-14

Saturday, August 23


The Bartini Beriev VVA-14, or to give it its full name, the Bartini Beriev VVA-14 Vertikal`no-Vzletayuschaya Amphibia (vertical take-off amphibious aircraft), was an unusual Russian aircraft developed during the 1970s.

The Bartini Beriev VVA-14 was developed to fulfil a Russian military request for an aircraft which could track and destroy United States Navy Polaris missile submarines – if the cold war was ever to have kicked off.


Development of the Bartini Beriev VVA-14 was scheduled over three stages. The first aircraft, the VVA-14M1, was to be a proof-of-concept aircraft, designed to test both the overall aerodynamics and additional technology which might be used. At first the VVA-14M1 was fitted with rigid pontoons on the ends of the central wing section, and later with these replaced by inflatable pontoons.

The VVA-14M2 was to be more advanced, with two engines providing thrust into the cavity under the wing to give lift, and later a series of lift engines were to be installed which would provide VTOL capability. Additionally, the VVA-14M2 was intended to be equipped with fly-by-wire flight controls.

The VVA-14M3 was the final aircraft. This would be a combat-ready, VTOL vehicle, fully equipped with weapons and with the Burevestnik computerised ASW (anti-submarine warfare) system, Bor-1 MAD (magnetic anomaly detector) and other operational equipment.

Unfortunately the three-stage development never materialised. Instead, after extensive research, including the development of the small prototype Be-1 wing in ground effect aircraft, the first VVA-14 prototype was completed in 1972. Its first flight was from a conventional runway on 4 September 1972.

In 1974 the aircraft was retro-fitted with inflatable pontoons, but these proved to be rather troublesome. The first amphibious test flights started in June of 1975.

Due to the problems with the inflatable pontoons, they were soon ditched in favor of the original rigid ones. At the same time the fuselage was lengthened and additional engines added. Unfortunately the bureau which was supposed to deliver the engines to enable VTOL flight never made good on their promise. This meant VTOL testing of the Bartini Beriev VVA-14 was never undertaken.

In 1974, after Bartini died, the Bartini Beriev VVA-14 was gradually wound down. In total the aircraft made 107 flights, and spent a combined 103 hours in the air.

In 1987, the only remaining Bartini Beriev VVA-14, serial number 19172, was sent to the Russian Federation Central Air Force Museum in Monino. The aircraft is still at the museum, where it sits in a rather sorry-looking semi-dismantled state. Sad considering what a remarkable aircraft it could have been. 


Read more ...

Mahasiswa Kanada Keluarkan Resolusi Pemboikotan Israel

Friday, August 22

REPUBLIKA.CO.ID, ONTARIO-- Organisasi Mahasiswa Kanada di Ontario mengeluarkan resolusi pemboikotan terhadap Israel. Mereka mewakili lebih dari 300 ribu mahasiswa di provinsi tersebut. Anna Goldfinch, anggota eksekutif, mengatakan dalam rapat umum tahunan organisasi yang digelar pekan lalu, bahwa mosi yang ada pada gerakan Boikot, Divestasi, dan Sanksi (BDS), diadopsi dengan suara bulat.

"Mendukung sejumlah taktik solidaritas yang sudah disebut oleh masyarakat Palestina," katanya, seperti dikutip dari Al Arabiya, Jumat, (22/8).

Resolusi tersebut disampaikan oleh Serikat Mahasiswa Ryerso (RSU). Presiden RSU, Rajean Hoilett, menjelaskan, universitas dan perguruan tinggi di Ontario akan dianggap terlibat secara ilegal, jika mempertahankan investasi atau mengambil keuntungan dari kejahatan Israel.

RSU sendiri sudah menjadwalkan diskusi panel, bagi para mahasiswa Ryerson yang tak setuju dengan resolusi. "Tak ada ruang untuk anti semitisme atau Islamophobia," ujar Hoilett.

Resolusi ini merupakan lanjutan dari protes sebelumnya pada awal Agustus, yang memprotes sikap Perdana Menteri Stephen Harper terhadap konflik di Gaza. Pemerintah konservatif Harper telah kukuh mendukung sekutunya, Israel, dalam konflik melawan Hamas, gerakan Islam yang bertanggung jawab atas Jalur Gaza. Pada akhir Juli Harper menegaskan garis keras pemerintahnya terhadap Hamas.
Read more ...

Astaga, Israel Telah 'Muntahkan' 335 Roket di Tanah Gaza

Friday, August 22


REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM -- Militer Israel mengatakan, sekitar 335 roket telah ditembakkan ke Israel dari Jalur Gaza sejak runtuhnya gencatan senjata sementara, Selasa lalu. Dilansir dari Anadolu Agency, Jumat (22/8) mengabarkan sekitae 53 roket telah dicegat oleh sistem pertahanan anti rudal Iron Dome.

Militer Israel mengatakan, salah satu dari roket yang ditembakkan mendarat dan meledak di pemukiman Modi'in di ramallah, namun tidak terdapat laporan adanya terluka maupun kerusakan. Para saksi mata mengatakan, banyak bagian roket yang jatuh di desa-desa sekitar amallah barat.

Setiap kali sirene peringatakan Israel terdengar ratusan warga Palestina langsung turun ke jalan dan meneriakkan dukungan perlawanan dan Brigade Al-Qassam. Kebrutalan Israel kembali berkobar di Jalur Gaza, sejak gencatan senjata sementara telah runtuh pada Selasa lalu.

Pasalnya Israel kembali meluncurkan serangan setelah menuduh Hamas melanggar kesepakatan gencatan senjata yang diprakarsai oleh Mesir. Hingga saat ini tercacat, sekitar 2.086 warga Palestina meninggal dunia dan 10 ribu lebih lainnya luka-luka sejak pertempuran dimulai pada 8 Juli lalu. Tak hanya itu, otoritas Palestina mengatakan, ribuan rumah juga telah hancur akibat kekejian Zionis Israel.
Read more ...

Panik Dengar Sirene Roket dari Gaza, Pria Israel Luka Parah Ditabrak Mobil

Friday, August 22




SEORANG pria Israel terluka parah di kepalanya pada hari Kamis kemarin (21/8/2014) setelah dirinya ditabrak mobil saat berlari menuju tempat penampungan di kota selatan Beersheba, polisi Israel menyatakan.

Polisi dalam sebuah pernyataan menyatakan bahwa pria itu panik dan berlari ke arah tempat penampungan setelah ia mendengar sirene peringatan adanya serangan roket, menurut Channel 2 Israel. Namun karena panik dia tidak melihat ada mobil yang melintas sehingga dirinya ditabrak.

Menurut laporan sistem pertahanan Iron Dome Israel berhasil mencegat dua dari lima roket yang ditembakkan ke kota Israel selatan, Kamis kemarin.

Setidaknya sudah 2.084 warga Palestina, kebanyakan warga sipil, meninggal akibat serangan Israel di Jalur Gaza sejak 7 Juli lalu.

Israel memulai lagi serangan terhadap Gaza pada hari Selasa, setelah absen selama lima hari, ketika negosiator Palestina dan Israel berusaha mencapai gencatan senjata permanen di bawah mediasi Mesir.

Pembicaraan tidak langsung yang terjadi di ibukota Mesir Kairo tersebut runtuh pada hari Selasa.[fq/islampos/anadolu]
Read more ...

Komentar Pakar UAV Dunia tentang Gagasan Jokowi Memakai "Drone"

Friday, August 22
 
 
Pesawat Terbang Tanpa Awak (PTTA) Wulung dipamerkan pada acara unjuk terbang di Pangkalan Udara Halim Perdanakusumah, Jakarta Timur, Kamis (11/10/2012). PTTA hasil pengembangan Balitbang Kemhan dan BPPT tersebut dapat dipergunakan untuk kepentingan militer dalam hal pengamatan wilayah (survailence), penanganan kebakaran hutan, pembuatan hujan buatan, dan mampu menggantikan pesawat tempur yang disebut dengan Unnamed Combat Aerial Vehicle (UCAV).

Salah satu rencana presiden terpilih Joko Widodo adalah mengaplikasikan drone atau pesawat nirawak (UAV) untuk pemantauan. Rencana ini menuai reaksi positif dari banyak pihak. Namun, perencanaan tetap dibutuhkan.

Kompas.com menemui pakar radar dan pesawat nirawak dunia asal Indonesia, Josaphat Tetuko Sri Sumantyo, di Jakarta, Jumat (15/8/2014). Josh terdaftar sebagai profesor termuda di Chiba University, Jepang, sejak 1 April 2013. Ia telah menghasilkan radar, satelit, dan pesawat nirawak. Ia juga mengantongi 120 paten, 500 kali presentasi di banyak negara, serta profesor dengan dana terbanyak.

Josh memberikan gagasan dan masukan tentang apa yang harus dipersiapkan sebelum memakai drone. Berikut petikan perbincangan dengan Josh.

Presiden terpilih Joko Widodo rencananya memperkuat pertahanan dengan drone. Salah satu tujuannya untuk pemantauan laut. Bagaimana menurut Anda?

Ini sangat bagus karena pada dasarnya kita bisa mengurangi risiko kematian dari awak kapal atau petugas keamanan. Selain itu, kalau drone kita pergunakan setiap hari untuk pengawasan tapal batas, kan orang itu akan hitung-hitungan. Tahun depan Malaysia akan menggunakan drone yang saya buat untuk mengawasi tapal batas Indonesia. Sayang sekali, pihak Malaysia akan membeli teknologi orang Indonesia untuk menjaga perbatasan keamanan Indonesia.

Lalu, apa yang harus direncanakan oleh Indonesia ketika punya program menggunakan drone untuk pemantauan ini?

Hal lain yang mesti dipikirkan adalah undang-undang untuk keamanan menggunakan drone. Suatu saat, Indonesia kan akan berkembang, termasuk akan bertambah pesawatnya. Nah, ini kan dibutuhkan aturan.

Tidak hanya di Indonesia, di Jepang pun permasalahan ini belum jelas dan sedang dibahas. Misalnya, tentang klasifikasinya, ukuran besar-kecilnya, ketinggian menerbangkan drone seperti apa dan di mana saja, harus kita perjelas dulu kebijakan itu.

Namanya pesawat kan ada jalurnya. Nah, sekarang agar drone dapat terbang sesuai pada titik yang kita inginkan harus ada sistem navigasinya. Sistem pengamanannya juga, bahkan di Indonesia alat-alat yang digunakan untuk teknologi drone masih impor. Semua harus diperjelas. Jalurnya harus jelas untuk keamanan. Begitu pula untuk keamanan pengoperasiannya.

Jepang dan Amerika saja belum memikirkan sampai di situ. Ya, kita tidak pesimistis sebenarnya. Akan tetapi, cobalah untuk memperbaiki hal-hal yang seperti itu. Untuk standardisasi drone juga harus dipikirkan. Jadi, kita harus buat aturan yang jelas. Jika jalurnya tidak jelas, pesawat drone bisa menabrak kapal penumpang.

Nah, untuk mendukung ini, kita harus membuat teknologi sendiri. Jadi, kita tidak hanya bisa beli saja, tetapi juga memperjelas sistematika atau aturan mainnya dan dari drone itu sendiri.

Drone-nya sendiri?

Yang penting kita yang harusnya membuat teknologi itu. Sebab, dari segi keamanan, misalnya pengamanan data, kita sendiri yang kelola. Nah, kalau drone-nya kita ambil dari orang lain, kita tidak akan tahu secara penuh prosesnya. Setahu saya, ada delay satelit, yang mungkin saja ada perpindahan data dulu ke pembuat dan sebagainya. Agar terjaga keamanannya, teknologi kita harus buat sendiri. Selain itu, kita harus juga menyesuaikan drone yang dibuat dengan klasifikasi dan ciri yang ada di Indonesia. Drone yang kuat untuk alam Indonesia. Dibuatnya di Indonesia, risetnya juga harus di Indonesia. Kalau dari luar, belum tentu cocok.

Jadi, drone apa yang pas untuk keamanan di laut Indonesia?

Jadi, dari segi jangkauan, setidaknya harus menjangkau Zona Ekonomi Eksklusif. Jadi sampai batas itu, bisa bolak-balik. Jadi, enggak mungkin drone yang kecil, harus juga disesuaikan dengan kedalaman lautnya. Setiap jenis keamanan sangat bergantung dari besaran kedalaman laut. Jenis, kemampuan, jumlah dan biaya drone yang dibutuhkan sangat bergantung pada kedua hal itu.

Bagaimana efektivitas drone untuk pengamanan sebenarnya?

Jadi, pertama, drone itukan hanya sebatas mengetahui, bahwa oh di sini ada illegal logging, atau pengubahan tapal batas. Selama ini kan polisi laut kalau ada permasalahan langsung menembak atau lain sebagainya. Namun, drone posisinya tidak dapat untuk membuat tindakan bila ada permasalahan. Kalau tidak, malah drone kita yang malah ditembak. Jadi, kita harus membuat jaringan pada UAV-nya, itu kan hanya warning-nya, nanti info dari drone disalurkan entah ke polisi laut, instansi keamanan laut terdekat. Sistem keamanan seperti itu juga mesti dipikirkan.

Harapannya untuk pengembangan?

Kalau pengembangan di Indonesia itu bergantung pada ahlinya. Ada yang pintar membuat frame, ada yang membuat sistem di dalamnya, mesin, bodi, dan sebagainya. Selama ini, semua bersaing. Nah, saya berpikir bahwa kita harus menyatukan itu agar lebih berkembang lagi dengan baik, jadi mempersatukan ahli di Indonesia. Ini pelik sekali. Banyak orang Indonesia yang hebat. Ini hal yang mesti diperbaiki, misalnya dengan membuat sebuah konsorsium atau apa pun bentuknya itu. Itu harus ada figur yang bisa mempersatukan dan pengelolaan sumber daya manusia di Indonesia karena sebenarnya kita mampu mengatasi beberapa kekurangan yang saya sebutkan sebelumnya. Dulu, mungkin ada figur seperti Habibie, tapi sekarang belum ada.

Kompas
Read more ...

KRI Usman Harun Kunjungi Spanyol

Friday, August 22
2 KRI Bung Tomo Class di Malaga [Franela]

Penyambutan kedatangan KRI John Lie 358 dan KRI Usman Harun 359 di Pelabuhan Malaga, Spanyol, menandai penutupan HUT ke-69 RI di negara setempat.

"KBRI Madrid bersama dengan masyarakat Indonesia di Spanyol khususnya di Madrid dan Malaga mengadakan acara khusus penyambutan KRI John Lie 358 dan KRI Usman Harun 359 di Pelabuhan Malaga," kata Sekretaris Tiga Pensosbud KBRI Madrid, Nona Siska Noviyanti, kepada Antara London, Jumat (22/8).

Dalam peraakan HUT ke-69 RI, KBRI Madrid menyelenggarakan serangkaian acara dengan mengajak masyarakat Indonesia di Spanyol.

Rangkaian acaranya, di antaranya peringatan Hari Anak Nasional 2014 dengan mengadakan berbagai lomba, aksi sosial donor darah di Palang Merah Spanyol (Cruz Roja Espanol) serta upacara Bendera dan Malam Perayaan di KBRI Madrid.

Malam Perayaan HUT ke-69 RI itu dihadiri masyarakat Indonesia dari berbagai kota, tidak hanya Madrid tetapi juga dari Barcelona, Valencia, Zaragoza, Sevilla dan Pamploma serta beberapa pelajar Spanyol alumni Program Dharmasiswa Kemdikbud RI.

Pada kesempatan tersebut, Dubes Yuli Mumpuni Widarso menyampaikan pokok-pokok Pidato Presiden RI Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono di depan Sidang Paripurna DPR RI tanggal 16 Agustus 2014.

Terkait dengan perkembangan dan raihan yang dicapai Indonesia, Dubes mengajak masyarakat Indonesia di Spanyol untuk meraih peluang yang ada dari perkembangan di Indonesia dengan menyinergikan dengan potensi di Spanyol.

Seluruh rangkaian kegiatan perayaan HUT ke-69 RI itu ditutup dengan acara penyambutan kedatangan kapal perang baru RI berjenis Perusak Kawal Rudal MRLF (Multi Role Light Fregate), yakni KRI John Lie 358 (KRI JOL-358) dan KRI Usman Harun 359 (KRI USH-359) yang berlabuh di Pelabuhan Malaga, Spanyol dalam perjalanan dari Pelabuhan Portland, Inggris ke Surabaya, Indonesia.

Kedua kapal perang RI tersebut masing-masing diawaki 87 Perwira, Bintara dan Tamtama TNI AL dengan Komandan masing-masing Kol (L) Antonius Widyoutomo di KRI John Lie 358 dan Kol (L) Didong Rio Duta di KRI Usman Harun 359.

Acara penyambutan berlangsung meriah, dengan semangat Merah-Putih HUT RI. Masyarakat Indonesia datang dari, Valencia, Sevilla, Marbella, Malaga dan sekitarnya menyambut kedua kapal perang yang akan memperkuat armada perang TNI AL.

Dubes menyatakan kehadiran kedua kapal perang tersebut merupakan momentum bersejarah sebagai kado untuk HUT ke-69 RI. Indonesia sebagai negara maritim terbesar di dunia menghadapi tantangan yang tidak kecil dalam mengamankan perairan, ribuan pulau dan garis pantainya.

Terkait dengan program peningkatan kapasitas personel TNI AL, KBRI Madrid sedang menunggu terwujudnya rencana pemesanan kapal latih (schooling ship) untuk pasukan TNI AL, menggantikan KRI Dewa Ruci (1952) yang sudah waktunya diganti karena tidak memenuhi tuntutan program pelatihan anggota AL yang modern.

"Pemerintah menetapkan akan menggantinya dengan kapal latih yang modern, model tiang tinggi (tall ship) seperti KRI Dewa Ruci, buatan galangan kapal tiang tinggi terbaik di Spanyol," demikian Dubes.
Republika
Read more ...

Ciptakan Teknologi Bernilai Tinggi, Pria Ini Dapat Penghargaan dari BJ Habibie

Friday, August 22
Nurul Taufiqu Rochman (Foto: Wiji detikFinance)



Jakarta -Belum banyak masyarakat Indonesia yang mengenal nama Nurul Taufiqu Rochman. Pria 44 tahun ini mampu menyabet penghargaan BJ Habibie Technology Award 2014 karena menemukan sebuah teknologi unik yang berguna bagi kemajuan industri nasional. Apa itu?

"Saya sangat bersyukur sekali atas penghargaan besar ini karena penemuan saya yaitu Nanoteknologi," ungkap Nurul saat menerima penghargaan di Gedung BPPT, Thamrin, Jakarta Pusat, Kamis (21/08/2014).

Nurul menjelaskan Nanoteknologi merupakan teknologi yang merekayasa sebuah material ukuran 1/1 miliar meter menjadi material baru yang memiliki fungsi yang istimewa sesuai dengan yang kita inginkan.

Dengan Nanoteknologi, material dapat dirancang lebih efektif dan efisien sebagai bahan dasar produk-produk yang tidak terbatas pada produk elektronika, namun lebih banyak lagi pada produk keseharian seperti obat-obatan, pangan, kosmetik, serta produk industri seperti paint and coating, kimia, kemasan, keramik dan lain-lain.

"Penerapan Nanoteknologi dapat meningkatkan nilai tambah sumber daya alam Indonesia untuk memperkuat daya saing global industri dalam negeri," imbuhnya.

Nurul mencontohkan saat ini Nanoteknologi sudah diimplementasikan untuk beberapa produk industri seperti krim wajah, soft cable, spidol hingga cat. Keberhasilannya dalam menyabet penghargaan BJ Habibie Award 2014 tidak lepas dari jalur pendidikan yang dienyamnya, Mulai dari pendidikan S1, S2, S3 dia habiskan di Kagoshima University, Jepang bidang Nanoteknologi
"Nanoteknologi adalah teknologi yang unik dan bernilai tinggi. Dengan Nano semua hal bisa kita implementasikan. Kita masukan teknologi Nano pada beras hasilnya jadi cream wajah. Sebelumnya cream wajah diproduksi dari beras yang difermentasikan tetapi prosesnya lama dan bau," katanya.
Nanoteknologi adalah sebuah teknologi yang mampu merekayasa partikel menjadi sebuah material. Dengan Nanoteknologi bisa dirancang material baru yang memiliki fungsi yang diinginkan. Misalnya dari beras ingin dijadikan cream wajah. Jadi partikel yang ada di dalam beras itu direkayasa dengan alat khusus yang dinamakan Nanoteknologi, kemudian dilakukan penelitian sampai 3 tahun hingga bisa mengubah beras menjadi cream wajah.

Menurut cerita Nurul, setelah AS menciptakan Nanoteknologi di tahun 2000, negara maju lainnya mulai ikut mengembangkan teknologi serupa seperti negara-negara Eropa di tahun 2000, Jepang di tahun 2001, Korea di tahun 2002 serta menyusul negara-negara lain seperti Singapura, India dan Tiongkok.

"Indonesia sendiri baru mulai mengembangkan di tahun 2004. Di tahun 2005 kita sudah miliki komunitas masyarakat Nanoteknologi dimana anggotanya diisi 300 ilmuwan Nano Indonesia," imbuhnya.

Nurul mengatakan, pengembangan Nanoteknologi ke depan akan jauh lebih banyak. Produk yang dihasilkan pun jauh lebih kompleks dan beragam. Saat ini produk yang dihasilkan dari Nanoteknologi masih terbatas pada produk keseharian seperti obat-obatan, pangan, kosmetik, serta produk industri seperti paint & coating, kimia kemasan, dan keramik.

"Perkembangan Nanoteknologi ke depan ini nggak bisa dibendung. Mungkin enzim dan televisi dibuat juga dengan teknologi Nano. Baju, kaos kaki mungkin nanti Nano semua bahan bakunya," katanya.
(wij/zul)
detik.com
Read more ...

Malaysia Langganan Nanoteknologi Buatan RI

Friday, August 22

Jakarta -Negara tetangga Malaysia menjadi salah satu negara yang banyak membeli alat produksi berteknologi canggih Nanoteknologi buatan Indonesia. Pencipta Nanoteknologi asal Indonesia Nurul Taufiq Rochman mengungkapkan Malaysia hingga saat ini sudah membeli 3 mesin Nanoteknologi buatan Indonesia.

"Malaysia itu pertama kali saya presentasi alat Nano ini mereka langsung mengatakan, kita beli alatnya, berapapun harganya kita beli," ungkap Nurul saat menerima penghargaan BJ Habibie Technology Award 2014 di Gedung BPPT, Thamrin, Jakarta Pusat, Kamis (21/08/2014).

Pihak Malaysia beranggapan mesin canggih Nano buatan Indonesia jauh lebih murah dibandingkan produk serupa dari negara lain.

"Harga kita itu 1/5 lebih murah dari alat yang dibuat Eropa dan 1/10 lebih murah dari Jepang. Harganya bervariasi ada yang Rp 110 juta/unit sampai Rp 300 juta," imbuhnya.

Selain Malaysia, negara lain juga sudah menunjukan minatnya membeli alat canggih dari Indonesia ini adalah negara Afrika dan Arab Saudi. Nurul tidak khawatir produknya dicetak ulang negara lain karena sudah didaftarkan hak patennya.

"Sudah dipantenkan dan mereka tidak bisa klaim," cetusnya.

Nanoteknologi adalah sebuah teknologi yang mampu merekayasa partikel menjadi sebuah material. Dengan Nanoteknologi bisa dirancang material baru yang memiliki fungsi yang diinginkan.

Misalnya dari beras ingin dijadikan cream wajah. Jadi partikel yang ada di dalam beras itu direkayasa dengan alat khusus yang dinamakan Nanoteknologi, kemudian dilakukan penelitian sampai 3 tahun hingga bisa mengubah beras menjadi cream wajah.

Saat ini produk yang dihasilkan dari Nanoteknologi masih terbatas pada produk keseharian seperti obat-obatan, pangan, kosmetik, serta produk industri seperti paint & coating, kimia kemasan, dan keramik.
(wij/zul)
detik.com


Read more ...

Asteroid Setara 44.800 Megaton TNT Menuju Bumi, `Kiamat` 2880

Friday, August 22
Asteroid Setara 44.800 Megaton TNT Menuju Bumi, Kiamat 2880
Asteroid Raksasa Itu Tengah Mendekati Bumi Dengan Kecepatan 15 Km Per Detik
 

Hantaman asteroid ini cukup mengerikan. Bisa menyebabkan ledakan super dahsyat yang setara dengan 44.800 megaton TNT.

Dream - Sebuah asteroid berukuran besar dilaporkan tengah meluncur menuju Bumi. Para ilmuwan memprediksi begitu asteroid menghantam bumi, maka kehidupan manusia akan berakhir (kiamat).

Menurut peneliti di University of Tennessee dan NASA, asteroid raksasa bernama 1950 DA kini tengah mendekati Bumi dengan kecepatan 15 km per detik.

Asteroid dengan yang memiliki diameter lebih dari 1 kilometer itu diperkirakan akan menghantam Bumi. Prediksinya, asteroid itu jatuh di Samudera Atlantik pada 16 Maret 2880, dengan kecepatan 61 ribu km per jam.

Hantaman asteroid ini cukup mengerikan. Bisa menyebabkan ledakan super dahsyat yang setara dengan 44.800 megaton TNT. Asteroid 1950 DA memiliki komposisi besi dan nikel.

Ledakan ini juga akan disertai hembusan udara panas, gelombang tsunami raksasa, serta perubahan iklim di seluruh dunia yang berpotensi menghancurkan kehidupan manusia.

Namun dengan masih banyaknya waktu, yakni sekitar 35 generasi kehidupan manusia hingga datangnya asteroid 1950 DA, para ilmuwan optimis bencana besar akan dapat dihindari. Mereka mulai berusaha mencara cara mencegahkan terjadi 'kiamat'.

(Ism, Sumber: The Independent)
Read more ...

Polisi Telusuri Siapa Pemilik Unimog Bercat Loreng yang Dipakai Massa Pro Prabowo

Friday, August 22


JAKARTA - Selain menyita tiga truk kecil Mercedes-Benz Unimog 1300L milik massa pendukung Prabowo-Hatta yang saat ini sudah berada di Polda Metro Jaya, pihak penyidik juga memeriksa intensif tiga sopir yang mengemudikan Unimog atau yang identik disebut truk militer tersebut.

"Sopirnya juga ada yang diamankan. Sopirnya diperiksa juga," ucap seorang penyidik di halaman Taman Metro, Polda Metro Jaya, Kamis (21/8/2014 malam.

Penyidik tersebut mengatakan sopir diperiksa untuk mengetahui siapa pemilik Unimog loreng tersebut.

Pantauan Tribunnews.com, Unimog itu saat ini sudah diparkir berjejer di depan Taman Metro, atau disebrang parkiran Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya.

Unimog tersebut, dibagian kaca depannya ada yang retak dan ringsek ke dalam. Kemudian beberapa bendera dari pendemo juga masih terpasang di Unimog.

Tampak pula, tiga Unimog itu dikerumuni oleh puluhan penyidik Polda Metro yang melakukan penyelidikan mendalam.

Puluhan penyidik ini memeriksa dengan detail bagian Unimog, baik bagian dalam serta luar. Selain itu, ada pula yang bertugas mendokumentasikan kerusakan-kerusakan di Unimog tersebut.

Sebelum dibawa ke Polda Metro, tiga Unimog ini sempat diparkir di depan Kantor Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kominfo), kawasan Merdeka Barat, Jakarta.

Nomor polisi dua Unimog menunjuk daerah Bandung sebagai asal kendaraan, yakni D 8139 DI dan D 8499 TC. Sementara satu Unimog lainnya bernomor polisi Z 8383 BM.

Unimog itu diamankan polisi lantaran saat unjuk rasa siang tadi, tiga Unimog itu diparkir persis di depan pagar kawat berduri yang didirikan polisi di depan Bundaran Patung Kuda, di sekitar kantor Indosat.

Pendukung Prabowo-Hatta merangsek melewati kawat berduri menggunakan Unimog tersebut hingga memicu terjadinya kerusuhan.
 
Read more ...

Ada Plankton Nempel di Pesawat Luar Angkasa

Friday, August 22


VIVAnews - Belum lama ini, kosmonot Rusia menemukan makhluk laut dapat bertahan hidup di luar planet Bumi. Makhluk ini ditemukan ketika mereka membersihkan jendela Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Hal ini tentu menjadi penemuan yang mencengangkan sekaligus menakjubkan.

Organisme kecil tersebut ditemukan bertahan hidup di ruang hampa udara dengan suhu beku. Meski kekurangan oksigen dan terpapar radiasi kosmik, namun mereka tetap bisa hidup.

Seperti yang diberitakan oleh Daily Mail, Kamis 21 Agustus 2014, makhluk laut berjenis plankton itu ditemukan oleh penjelajah ruang angkasa asal Rusia bernama Olek Artemyev dan Alexander Skvortsov saat melakukan kegiatan rutinnya. Kebetulan, saat itu mereka bertugas meluncurkan satelit nano ke ruang angkasa.

Saat memoles untuk membersihkan permukaan jendela, mereka menemukan adanya plankton dan mikroorganisme lain. Penemuan ini telah diteliti dengan menggunakan alat presisi tinggi.

"Hasil penemuan ini benar-benar unik. Kami telah menemukan jejak plankton dan partikel mikroskopis pada permukaan iluminator," kata Kepala misi orbital Rusia. Vladimir Solovyev.

Ketika ditanya akan keberadaan plankton, Solovyev tidak mengetahui secara pasti bagaimana makhluk itu bisa muncul di permukaan stasiun Luar Angkasa Internasional.

Mereka mengklaim bahwa plankton tersebut tidak dibawa secara sengaja pada saat peluncuran ke ruang angkasa. Mereka mengatakan, makhluk kecil itu diperkirakan ditiup oleh arus udara dari Bumi.

"Plankton seperti ini dapat ditemukan pada permukaan lautan. Mungkin mereka telah terangkat ke stasiun (ISS) pada ketinggian 260 mil (420 km)," papar Solovyev.

Ia juga menjelaskan bahwa penemuan tersebut layak untuk ditindaklanjuti dan dikaji lebih dalam lagi. Sementara itu, Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA) belum mengomentari akan penemuan yang terjadi di ISS. (art)
Read more ...

Pesawat Drone Dilarang Melintas di Taman Nasional Ini

Friday, August 22


GRAND Canyon dan Sion National Park di AS sudah dikenal wisatawan dunia. Namun, kini ada larangan resmi bagi pesawat drone yang melintas di wilayah itu.
Kepala ranger taman nasional Kevin Moore mengatakan, pesawat tak berawak sangat mengganggu satwa liar yang hidup di taman nasional tersebut.

Selain itu, suara dari pesawat sangat mengganggu ketenangan pengunjung yang menjelajahi hutan, seperti dilansir Fox News, Rabu (20/8/2014).

Pengelola telah melihat peningkatan penggunaan drone dalam dua tahun terakhir. Larangan tersebut juga berlaku di kawasan monumen nasional Hovenweep and Natural Bridges.

Sejak Juni, Direktur National Park Service Jonathan Jarvis membatasi penggunaan pesawat drone untuk pengambilan video atau foto untuk kepentingan pribadi.
Read more ...

Penjelasan Lanud Halim Soal Pesawat C-17 AS

Friday, August 22
 

Jakarta - Beberapa hari ini, media sosial diramaikan dengan kehadiran pesawat angkut milik militer Amerika Serikat C-17 di Bandara Halim Perdana Kusuma Jakarta. Terkait putusan Mahkamah Konstitusi?

Kepala Penerangan (Kapen) Lanud Halim Perdanakusuma Mayor (Sus) Gerardus Maliti mengakui keberadaan pesawat tersebut.

Hanya saja, Maliti mengatakan kalau kehadiran pesawat militer US Air Force itu hanya untuk mengantar logistik saja.

"Untuk kebutuhan logistik Amerika," kata dia kepada INILAHCOM, Rabu (20/8/2014).

Jelas dia, pesawat angkut ini sudah lama berada di bandara Halim Perdana Kusuma. "Sudah seminggu yang lalu, kalau tidak salah sejak selasa," katanya.

Terkait dengan banyak dugaan kalau kehadiran pesawat angkut AS itu terkait putusan Mahkamah Konstitusi terkait gugatan Prabowo-Hatta, Maliti membantahnya.

Di media sosial, kehadiran pesawat ini dikatakan untuk proses evakuasi warga AS. Karena ada prediksi akan terjadi kerusuhan setelah putusan MK ini.

"Aneh-aneh saja. Apa yang mau dievakuasi. Orang pada kerja dengan tenang dan damai. Inikan aman, tenang dan damai," kata dia.

Dia mengatakan, tidak ada situasi darurat yang mengharuskan AS melakukan evakuasi warga. Kehadiran pesawat C-17 tersebut, untuk kepentingan pihak AS sendiri.

"Rutin (C-17 datang). Kalau logistik perusahaan AS, dia yang antar," terangnya. [gus]

inilah
Read more ...

Radar ATC Bandara Sepinggan Rusak, Satu Pesawat Dialihkan ke Makassar

Friday, August 22
 

BALIKPAPAN - Pengelola Bandara Sepinggan, Balikpapan, Rabu malam dan Kamis siang tadi disibukkan oleh kerusakan radar Air Traffic Control (ATC) atau pemandu lalu lintas udara.

Kerusakan terjadi sejak Rabu (20/8/2014) malam pukul 22.00 atau penerbangan terakhir, hingga Kamis siang. Akibatnya, lalu lintas penerbangan terganggu, baik pesawat yang akan mendarat ataupun yang akan lepas landas terpaksa dipandu secara manual/konvensional. Akibat kerusakan radar ATC Bandara Sepinggan selama 15 jam ini, ada pesawat yang harus dialihkan ke Makassar karena pertimbangan bahan bakar.

General Manager Perum Lembaga Penyelenggara Pelayanan Navigasi Penerbangan Indonesia (AirNav Indonesia) Cabang Bandara Sepinggan Rury Maryun mengatakan, kerusakan radar dapat diperbaiki Kamis pagi tadi. Pada pukul 12.00, kondisinya kembali normal.

"Kerusakannya mulai malam jam 10 malam (Rabu), tapi penerbangan sudah selesai. Makanya pada saat itu diselesaikan, dibetulkan, masih ada buntutnyalah pagi.  Pagi itu masih bisa diselesaikan dan siang ini sudah normal kembali, sehingga menggunakan radar kembali," terangnya, Kamis (21/8/2014).

Menurut Rury, masalah radar ATC yang rusak itu sudah hal yang biasa. Artinya, pengaturan tetap ada. "Seperti misalnya radar itu kita kembali ke konvensional. Bukan tidak melayani penerbangan, tetap melayani," sambungnya.

Rury tidak menyebutkan berapa penerbangan yang mengalami penundaan akibat radar ATC rusak. Namun dipastikan ada satu penerbangan yang awalnya mendarat ke Balikpapan dialihkan ke Makassar. "Ada satu pesawat yang divert ke Makassar.  Itu penyebabnya adalah operator sebetulnya, karena sesuai prosedur dia kalau datang ke sini dia harus mempersiapkan fuel yang cukup, dengan adanya delay sedikit dia tidak bisa memprediksi ini," terangnya.

Namun Rury kembali menegaskan, tidak ada masalah dengan rusaknya radar di ATC Bandara Sepinggan.  Hanya saja pihaknya memandu secara konvensional dengan mengandalkan komunikasi pilot secara lebih intensif dengan ATC termasuk menggunakan teropong.


sindonews 
Read more ...

Kapal Perang dan Terjun Payung Siap Meriahkan Sail Raja Ampat 2014

Friday, August 22


JAKARTA – Belasan Kapal Perang Republik Indonesia (KRI) terlibat dalam parade dan Sailing Pass, serta atraksi terjun payung free fall oleh 21 penerjun pilihan dari Batalyon Intai Amfibi 1 Korps Marinir TNI Angkatan Laut.

Pasukan pimpinan Mayor Marinir Fredy Ardianzah berhasil mendarat tepat di titik yang sudah ditentukan, saat melakukan gladi kedua, menjelang hari puncak acara Sail Raja Ampat 2014, di bibir pantai Waisai Torang Cinta (WTC), Raja Ampat, Papua Barat, Kamis (21/8/2014).

Para penerjun andal tersebut dibagi menjadi dua bagian, 8 penerjun pertama mendarat tepat di atas geladak KRI Makassar-590, sementara 13 penerjun lainnya happy landing tepat di depan tenda undangan VVIP yang berada di bibir pantai yang telah dipadati pengunjung dari berbagai daerah.

Yang menarik perhatian para undangan, seluruh penerjun dari pasukan elitnya Korps Marinir TNI Angkatan Laut itu melakukan penerjunan dengan mengenakan pakaian adat Papua. Suasana semakin meriah tatkala terlihat ada tiga penerjun terakhir yang membawa banner bertuliskan Sail Raja Ampat 2014, logo Mabes TNI, dan bendera Merah Putih.

Ketiga penerjun pilihan itu masing-masing Sertu Mar Riyanto, Serda Mar Jamal, dan Serda Mar Antasari. Mereka bertiga mengenakan baret ungu, yang merupakan baret kebanggaan prajurit matra laut. Seluruh penerjun pun dapat mendarat tepat di titik
droping zone yang telah ditentukan.

Selain itu, puncak acara Sail Raja Ampat yang dijadwalkan akan berlangsung Sabtu mendatang, juga akan dimeriahkan oleh atraksi helly water jump oleh para prajurit TNI Angkatan Laut dari satuan Komando Pasukan Katak (Satkopaska) Komando Armada RI Kawasan Timur (Koarmatim) di bawah pimpinan Kolonel Laut (E) Bramantyo.

Sail Raja Ampat 2014 merupakan event internasional yang mempunyai tujuan untuk meningkatkan perekonomian daerah terutama melalui sektor pariwisata bahari.

Event ini menjadi momentum untuk memajukan wisata bahari di tanah air menjadi destinasi utama wisata dunia dengan mengangkat tema, "Membangun Bahari Menuju Raja Ampat Ke Pentas Dunia”.

Ini juga komitmen pemerintah untuk menjadikan Raja Ampat menjadi salah satu destinasi utama wisata dunia.

Event internasional ini dimulai dengan penyelenggaraan Sail Bunaken 2009, Sail Banda 2010, Sail Wakatobi - Belitong 2011, Sail Morotai 2012, dan Sail Komodo 2013.

Sail Raja Ampat 2014, puncak acaranya akan berlangsung 23 Agustus 2014 di Pantai Waisai Torang Cinta (WTC), dengan Inspektur Upacara (Irup) Presiden Republik Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono.

Pada kesempatan tersebut, para undangan juga disuguhi atraksi para motor aero sport yang merupakan binaan TNI Angkatan Udara, dan pertunjukan seni budaya khas Papua.

Selain kapal dari TNI AL, dua kapal perang asing dijadwalkan akan turut serta memeriahkan puncak acara yang merupakan hajad tahunan tersebut, yakni satu unit kapal patroli dari Royal Australian Navy bernama HMAS PIRIE-87. Kapal ACPB kelas Armidale buatan Austal Ship-Australia ini, memiliki panjang 56,8 m dengan tonase 300, kecepatannya mampu mencapai 25 knots guna menjalankan tugas operasi patrolinya di perairan Timur Australia.

Kapal asing yang kedua, kapal perang Singapura yang diberi nama RSS ENDEVOUR- 210. Kapal Multi role ini merupakan kapal Landing Platform Dock dari kesatuan 191 Royal Singapore Navy. Kapal ini memiliki panjang 141 m dan lebar 21 m dengan di awaki 65 awak kapal, mampu membawa beberapa tank, Kapal kecil pendarat pasukan ataupun kendaraan berat serta beberapa helikopter. Merupakan kelas Endurance buatan Singapura, yang diproduksi untuk menggantikan kapal-kapal Landing Ship Tank kelas County yang dimiliki Singapura.

Acara demi acara berjalan dengan mulus, tertata secara apik, dengan dipandu oleh 4 narator pilihan dari TNI Angkatan Laut, yakni Mayor Laut (P) Erwin Herdianto yang sehari hari berdinas di KRI Diponegoro-365, dan Mayor Laut (T) Ignatius Bagus dari KRI Cakra-401, diperkuat dua srikandi laut ayu, yaitu Serma Keu/W Endah Tri Sunarsih dari Satuan Kapal Patroli (Satrol) Armatim, dan Serka Bek/W Dyah Madu Ratnasari yang sehari-hari biasa membolak-balik kertas di Dinas Material dan Perbekalan (Dismatbek) Armatim.

Penyelenggaraan event internasional Sail Raja Ampat 2014 dilakukan oleh pemerintah dalam rangka pelaksanaan pembangunan serta kesejahteraan rakyat secara berkelanjutan. Kegiatan Sail ini dapat dijadikan model percepatan pembangunan daerah kepulauan dan daerah terpencil.

Selain itu, kegiatan Sail Raja Ampat ini sangat efektif untuk mempromosikan wilayah Raja Ampat dan sekitarnya sebagai tujuan wisata nasional dan internasional. Melalui event sail ini dapat dijadikan media untuk mengukuhkan kembali kejayaan bangsa Indonesia sebagai bangsa bahari.

tribunnews
Read more ...

panglima militer Guatemala tewas

Friday, August 22
 

Panglima militer Guatemala Rudy Ortiz dan empat perwira militer lainnya Rabu tewas ketika helikopter yang mereka tumpangi jatuh di wilayah pegunungan di mana para pedagang obat bius beroperasi, kata pemerintah.

Kecelakaan itu terjadi di daerah Huehuetenango di perbatasan Meksiko pada saat para petugas melakukan pemeriksaan rutin di daerah itu, di mana kerusuhan juga meletus karena adanya bendungan hidroelektrik dan proyek pertambangan, kata Menteri Pertahanan Manuel Lopez, lapor AFP.
Read more ...

Si Pembuat ‘Lords of the Ring’ dan Yahudi

Friday, August 22

TAK ada yang meragukan bahwa cerita Lords of the Ring, kemudian novel ini diterjemahkan oleh Peter Jackson menjadi trilogi film yang sangat terkenal, adalah sarat pemahaman soal akhir zaman dari sudut pandang bangsa yang sedikit di bumi ini, namun sangat menguasai; Yahudi.

Bahkan, para penulis Yahudi zaman sekarang ini pun meyakini bahwa dalam cerita yang ditulis oleh JRR Tolkien tersebut menyajikan kembali beberapa koneksi Yahudi yang menarik dan cerita di baliknya.

Sebutlah The Hobbit. The Hobbit mengklaim nama Gollum yang berasal dari Old Norse Camar, yang berarti emas, atau dalam salah satu terjemahannya adalah”sesuatu yang berharga” atau cincin. Tolkien sendiri mengaku nama ini berasal dari “suara mengerikan ketika menelan” di tenggorokan atau Gollum.

Dalam wawancara dengan BBC pada tahun 1971 (tautannya ada di YouTube), Tolkien menyatakan bahwa ras kurcaci yang mengisi mitologinya “tentu saja cukup jelas – tidak akan Anda katakan bahwa dalam banyak hal mereka mengingatkan Anda tentang orang-orang Yahudi?” Tolkien, dengan perdagangan seorang ahli bahasa, menciptakan bahasa yang dibuat untuk masing-masing ras fiksinya. “Kata-kata mereka Semit, jelas, dibangun untuk menjadi Semit,” katanya soal Dwarvish.

“Saya berpikir tentang ‘Kurcaci’ seperti orang-orang Yahudi,” tulisnya (Letters, hal. 229), “sekaligus asli dan asing di tempat tinggal mereka, berbicara bahasa negara, namun dengan aksen karena lidah pribadi mereka sendiri.” Dalam The Silmarillion (koleksi Tolkien soal latar belakang legenda dunia yang ia ciptakan sendiri), bab 2 menceritakan tentang penciptaan Kurcaci, dan ini sangat kental dengan kisah Akeidat Yitzhak yang sangat terkenal di kalangan bangsa Yahudi.

Di situ ada gagasan bahwa ras Kurcaci digantikan oleh ras Elf (mungkin petunjuk untuk status Yahudi vis-à-vis di kalangan dunia Kristen).

Para penulis skenario dari film Hobbit yang kemudian dibikin secara terpisah oleh Jackson, dan menyoroti Diaspora Dwarvish, menggambarkan bagaimana mereka diusir dan kemudian berusaha untuk kembali—entah kemana yang dimaksud di situ. Adegan ini tidak ada dalam buku, tapi hobbit menyatakan kesetiaannya kepada teman-temannya dan harapan nasionalis mereka untuk kembali, dan ini adalah gaya Zionisme Middle Earth.

Lantas, siapa Tolkien sebenarnya? Pada tahun 1971, ia menjelaskan asal-usul nama keluarganya sebagai berikut:

“Nama saya Tolkien, itu bahasa inggris dari To (l) Kiehn = tollkuhn, dan berasal dari Saxony di abad ke-18. Kata ini tidak berasal dari bahasa Yahudi, meskipun saya harus mempertimbangkannya sebagai suatu kehormatan jika benar,” (Letters, hal 410).

Karya-karya Tolkien diterbitkan dengan dana dari Angkatan Udara Israel. Di Israel, masyarakatnya menyelenggarakan kegiatan, konferensi, dan penelitian tentang Tolkien dan karya-karyanya sebagai sebuah pertanda dari semua nubuwat akhir zaman versi mereka namun banyak yang beririsan dengan apa yang sudah dituturkan oleh Rasulullah Muhammad SAW, sekitar 1500 tahun yang silam. [sa/islampos]
Read more ...

Pemimpin Hamas Tuduh Israel Lakukan Holocaust di Gaza

Friday, August 22

PEMIMPIN politik Hamas Khaled Meshaal telah bersumpah untuk terus berjuang melawan Israel, sampai mereka memproklamirkan diri memenuhi syarat yang diajukan Palestina untuk gencatan senjata. Terutama pencabutan blokade tujuh tahun di Jalur Gaza.

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Anadolu Agency pada hari Kamis (21/8/20140, Meshaal menuduh Israel melakukan tindakanan “holocaust” di Jalur Gaza.

“Kami bertekad untuk mewujudkan tuntutan rakyat Palestina, terutama mengangkat pengepungan dan mengamankan pembebasan tahanan [Palestina],” kata Meshaal.

Israel melanjutkan serangan udara di Jalur Gaza pada hari Selasa setelah runtuhnya negosiasi tidak langsung di Mesir. Sementara itu, Israel menuduh faksi perlawanan Palestina melanggar gencatan senjata dengan serangan roket, Hamas menuduh Tel Aviv berusaha untuk menggagalkan pembicaraan di Kairo.

Sejak tahun 2007, Jalur Gaza telah digulung di bawah blokade Israel yang melumpuhkan. Blokade telah menimbulkan korban yang sangat besar akibat lumpuhnya perekonomian wilayah Gaza. [ds/islampos/worldbulletin]
Read more ...